Astigmatisme mata - apa itu? Perawatan tradisional dan obat tradisional

Astigmatisme mata adalah salah satu dari tiga patologi visi yang paling umum, yang jauh lebih rumit daripada hyperopia dan miopia. Kondisi ini terjadi pada anak-anak, remaja dan orang dewasa. Penyakit ini mempengaruhi sepertiga dari populasi, biasanya sejak lahir. Ini menyebabkan ketidakberesan di lapisan luar bola mata, yaitu pada kornea dan lensa. Mata pada dasarnya adalah sistem optik yang terdiri dari beberapa media bias. Biasanya, gambar objek, dibiaskan di lingkungan ini, difokuskan pada retina. Dengan astigmatisme, sistem optik tidak memiliki satu fokus tunggal, jadi gambar yang jelas pada retina tidak dapat fokus. Benda-benda yang dilihat astigmatis kabur, kabur dalam berbagai sumbu penglihatan, orang melihat dengan buruk dari jauh dan dekat. Astigmatisme, sebagai aturan, meluas ke kedua mata, jarang terjadi patologi hanya pada satu mata. Di hadapan pelanggaran ini ada risiko tinggi strabismus dan komplikasi lainnya.

Astigmatisme mata adalah salah satu dari tiga kelainan visi yang paling umum, yang jauh lebih rumit daripada hyperopia dan miopia

Jenis penyakit

Seringkali, astigmatisme mata berkembang secara paralel dengan penyakit seperti miopia dan hyperopia, dan kriteria ini dibagi menjadi:

  • myopic astigmatism - terkait dengan myopia;
  • hipermetropik - dikombinasikan dengan rabun jauh.

Ada juga klasifikasi yang terkait dengan pembiasan meridian mata:

  • langsung - jika pembiasan maksimum berada dalam garis bujur vertikal;
  • terbalik - dominasi pembiasan berada di bidang horizontal.

Dalam bidang refraksi yang oblique, penyakit ini jarang terjadi.

Astigmatisme juga dibagi menjadi:

Menurut perubahan refraksi, ada:

  • campuran
  • sederhana;
  • astigmatisme mata yang rumit.

Derajat astigmatisme:

  • lemah - hingga tiga dioptri;
  • rata-rata - dari tiga hingga enam dioptri;
  • kuat - lebih dari enam dioptri.

Penyebab patologi

Penyebab utama astigmatisme mata adalah konfigurasi yang salah dari sistem optik. Ini muncul dengan kelengkungan tidak teratur dari kornea atau bentuk lensa yang tidak beraturan. Astigmatisme dapat terjadi dengan tekanan kelopak mata yang tidak merata, tulang orbita dan otot mata.

Tip! Seringkali penyakit ini diwariskan. Dalam hal ini, di hadapan astigmatisme di salah satu orang tua, anak harus diperiksa oleh dokter mata sesegera mungkin.

Jika astigmatisme okular memiliki bentuk yang diperoleh, maka faktor-faktor berikut dapat memprovokasi itu:

  • berbagai jenis kerusakan dengan benda tajam atau menusuk, yang mengakibatkan perubahan cicatricial kornea atau subluksasi lensa;
  • operasi ophthalmologic - dalam varian ini, alasan utama untuk pengembangan astigmatisme mungkin penjahitan yang tidak tepat dari kornea di mana sayatan dibuat, yang dapat menyebabkan perubahan bentuknya, yaitu, jika tepi luka sangat ketat, ketika jahitan diverged atau dihapus lebih awal;
  • cedera pada struktur sistem gigi - struktur yang salah dari rahang atas dan tonjolan yang kuat, serta tidak adanya sejumlah besar gigi dapat menyebabkan deformasi dinding orbit, yang pada gilirannya akan berkontribusi pada perkembangan astigmatisme;
  • kornea berkabut karena peradangan;
  • keratoconus adalah patologi kornea yang menyebabkan penipisannya, sebagai akibatnya ia memperoleh bentuk kerucut yang runcing;
  • pterygium - pertumbuhan konjungtiva pada kornea, sering terjadi dengan paparan sinar matahari yang panjang dan sering.

Gejala astigmatisme

Seiring dengan gejala utama penyakit - kerusakan penglihatan, ada gejala lain:

  • gambar buram, objek tampak cacat;
  • tidak ada kemungkinan untuk melihat pada saat yang sama garis-garis vertikal dan horizontal yang jelas;
  • salah visi bentuk - garis lurus dilihat sebagai kurva dan sebaliknya;
  • sering berkedip;
  • ganda di mata saat membaca buku atau bekerja di depan komputer;
  • perasaan tidak nyaman, iritasi dan pasir di mata;
  • sulit berkonsentrasi pada huruf dan garis;
  • mata cepat lelah;
  • ada intoleransi terhadap poin, yang menciptakan kebutuhan untuk sering mengubahnya;
  • ada keinginan untuk juling;
  • alis terluka;
  • ketegangan di otot mata;
  • peningkatan kepekaan terhadap cahaya terang;
  • lakrimasi;
  • kemerosotan visi tajam saat senja;
  • blepharoconjunctivitis kronis, sulit diobati;
  • kesulitan dalam menentukan jarak ke objek, pelanggaran arti ruang;
  • seseorang melihat dengan buruk baik dekat maupun jauh.

Untuk memahami apa itu astigmatisme mata, Anda perlu mengambil foto tanpa menyesuaikan ketajaman lensa. Maka adalah mungkin untuk mendapatkan gambaran tentang bagaimana orang yang sakit melihat.

Itu penting! Astigmatisme pada anak-anak dapat ditentukan oleh titik-titik lain. Anak itu miring atau memutar kepalanya untuk melihat lebih jelas. Dia tidak membedakan apa yang tertulis di papan tulis. Dia membawa buku yang mudah dibaca di dekat matanya, membingungkan huruf dan mengubahnya di beberapa tempat.

Jika tanda-tanda astigmatisme ditemukan, pemeriksaan mata sangat dibutuhkan.

Bagaimana astigmatisme mata berbeda dari penyakit mata lainnya oleh gejala?

Itu terjadi bahwa seseorang dapat mengacaukan patologi yang digambarkan dengan gangguan penglihatan yang lebih serius, secara keliru menafsirkan tanda-tanda yang telah muncul. Harus dipahami bahwa merobek dan sakit di kepala selama astigmatisme tidak terjadi segera setelah kerja keras mata, tetapi setelah jangka waktu dari satu hingga tiga jam. Selain itu, mata kemerahan, pembengkakan kelopak mata, terjadinya lingkaran hitam tidak menjadi ciri khas penyakit ini. Gejala-gejala ini berbicara lebih banyak tentang perkembangan konjungtivitis, glaukoma, katarak, atau retinopati.

Gejala khas astigmatisme adalah ketidakmampuan untuk fokus pada objek yang jauh dan dekat, berbeda dengan miopia dan hyperopia. Seringkali mungkin untuk melihat gambar yang jelas jika Anda fokus pada satu titik, tetapi bagian lain dari gambar yang muncul akan menjadi buram.

Metode untuk mendiagnosis astigmatisme

Metode instrumental berikut digunakan untuk mendiagnosis patologi ini:

  • Visometri adalah salah satu cara paling umum di mana seseorang menempatkan pada bingkai khusus dan menutup satu mata dengan rana, dan di depan lensa tempat lain dengan daya bias yang berbeda dan dengan cara ini mengungkapkan ketajaman visual dan pembiasan di kedua meridian.
  • Skiascopy - definisi refraksi menggunakan gerakan bayangan pada pupil karena gerakan berayun, metode ini menggunakan ophthalmoscope tidak langsung.
  • Refractometry adalah metode untuk menentukan refraksi menggunakan droplet yang meningkatkan dilatasi pupil.
  • Biomikroskopi - identifikasi kemungkinan penyebab patologi menggunakan biomikroskop.
  • Ophthalmometry adalah metode dimana fundus dan vitreous diperiksa.
  • Ophthalmometry dengan ultrasound - digunakan untuk menentukan ukuran bola mata.
  • Keratopografi komputer - adalah metode yang paling akurat untuk diagnosis astigmatisme dengan pembentukan jenis dan derajatnya.
Visometri adalah salah satu cara paling umum untuk mendiagnosis astigmatisme.

Metode-metode ini memungkinkan untuk mendiagnosis secara akurat, mengidentifikasi astigmatisme atau patologi mata lainnya yang memiliki manifestasi klinis serupa, mengganggu pasien.

Tip! Jika Anda tidak beralih ke spesialis dalam waktu, maka dalam pengobatan astigmatisme di masa depan akan diperlukan untuk menghabiskan lebih banyak waktu dan usaha, dan dalam kasus yang lebih maju, penyakit ini tidak menanggapi perawatan sama sekali.

Pengobatan astigmatisme menggunakan metode tradisional

Ketika astigmatisme terdeteksi, harus segera mulai mengobatinya untuk mencegah perkembangan kemungkinan komplikasi. Ada berbagai metode menangani penyakit, bagaimana mengobati patologi dalam setiap kasus diputuskan oleh dokter yang hadir. Itu mungkin:

  • Penggunaan lensa kontak - mereka dibuat sesuai pesanan, untuk mengkompensasi kornea yang tidak rata, pemakaian lensa secara konstan adalah bentuk koreksi yang paling disukai dalam penyakit ini.
  • Menggunakan kacamata - dengan astigmatisme sederhana, lensa bulat digunakan, karena satu meridian memiliki pembiasan normal. Untuk astigmatisme kompleks atau campuran, diperlukan kombinasi lensa bulat dan silinder. Poin dibuat secara individual, dengan mempertimbangkan semua nuansa kasus tertentu penyakit.
  • Perawatan peralatan - metode perawatan ini paling sering digunakan dalam terapi kompleks, yang biasanya dikombinasikan dengan intervensi bedah, serta koreksi penglihatan dengan bantuan lensa. Dalam beberapa situasi, pengobatan hanya mungkin aparat.
  • Kursus terapi vitamin dilakukan menggunakan suplemen makanan khusus.
  • Koreksi laser pada astigmatisme - indikasi untuk prosedur ini adalah astigmatisme hingga 4 dioptri, ini dilakukan pada pasien rawat jalan. Inti dari operasi ini adalah untuk menggiling kornea di tempat-tempat tertentu, lapisan atas kornea dipisahkan dengan perangkat khusus, yang memastikan bahwa laser memiliki akses ke lapisan yang lebih dalam. Setelah penghapusan masalah, flap jaringan ditumpangkan di tempatnya, di bawah pengaruh kolagen tetap dan menyatu tanpa jahitan. Prosedur ini hanya berlangsung 10-15 menit dan anestesi berlangsung di bawah pengaruh anestesi lokal dalam bentuk tetes. Aksi laser pada kornea berlangsung tidak lebih dari 40 detik. Pasien hampir tidak merasakan sakit, dan hasilnya segera terlihat. Jika patologi dikaitkan dengan cacat pada lensa, maka operasi terdiri dari menggantikannya dengan yang buatan. Setelah prosedur, masa rehabilitasi minimal, penglihatan pasien kembali normal dalam dua jam, dan pemulihan penuh terjadi dalam tujuh hari. Perawatan tersebut dapat dikontraindikasikan untuk wanita yang sedang mengandung anak dan disusui, di hadapan diabetes berat, dengan glaukoma, katarak dan radang mata, serta dengan retina yang terkena.
  • Astigmotomy - operasi ini merupakan alternatif perawatan laser dan terdiri dari penerapan micronotches. Metode ini diindikasikan untuk pasien dengan astigmatisme di atas 6 dioptri dan di bawah usia 18 tahun. Setelah prosedur, pasien membutuhkan perawatan hemat untuk mata, dilarang untuk pergi ke pemandian, mengambil minuman beralkohol, dan kerja fisik yang keras merupakan kontraindikasi.
Jika astigmatisme terdeteksi, itu harus segera diobati.

Senam olahraga dengan astigmatisme

Dengan tingkat penyakit yang lemah, adalah mungkin untuk memperbaiki visi dengan melakukan latihan khusus, meskipun metode ini tidak sepenuhnya menyingkirkan patologi, secara signifikan meningkatkan ketajaman visual dan membantu mencegah atrofi otot-otot mata. Latihan seperti itu berguna:

  • bergantian berkonsentrasi pandangan pada objek dekat, lalu di jauh;
  • menggambar angka dan huruf, kurva dan garis lurus;
  • untuk memindahkan murid ke samping, naik dan turun dengan kelopak mata tertutup, dan kemudian dengan terbuka;
  • putar secara bergantian buka dan tutup mata searah jarum jam dan berlawanan arah jarum jam;
  • berkedip sering dan lembut selama beberapa detik;
  • memusatkan pandangan Anda selama 30 detik pada jari yang menempel di hidung;
  • membuat banyak belokan besar;
  • tutup mata selama beberapa detik, ini memastikan aliran darah ke bola mata.

Efektivitas senam terletak pada kenyataan bahwa dalam proses melakukan latihan, relaksasi dan relaksasi otot terjadi, sirkulasi darah dan proses metabolisme di mata meningkat. Itu harus dilakukan setidaknya 2-3 kali sehari, dan dengan kerja keras setiap hari.

Metode rakyat

Untuk menjaga tubuh dalam proses pengobatan tradisional dapat diterapkan secara paralel dengan metode pengobatan tradisional:

  • rebusan rumput orbit (eyebright) - 1 sdt., tuangkan 200 ml. air mendidih dan tahan selama beberapa menit di atas api kecil, Anda perlu minum kaldu dua kali sehari selama setengah gelas.
  • infus biji dill - 2 sdm. l menggiling biji dalam penggiling kopi dan tuangkan 500 ml. air mendidih, lalu bersikeras tiga jam di tempat gelap untuk minum 2 sdm. l tiga kali sehari.
  • infus daun blueberry - 1 sdt. tuangkan 100 ml. air mendidih dan bersikeras tiga jam. Minum dua kali sehari, 50 ml.
  • ambil empat kepala bawang putih dan empat lemon dan potong blender, kemudian pindahkan massa ke dalam piring keramik dan tuangkan lebih dari dua liter air dingin, kemudian taruh dalam bentuk tertutup di kulkas selama enam jam. Setelah itu, infus harus disaring dan diminum 50 ml. dua kali sehari.
  • Resep ini cocok jika pasien tidak memiliki hipertensi - ambil dan giling daun kering schisandra pada penggiling kopi dan ambil bubuk ini 1 sendok teh. setengah jam sebelum sarapan.
  • Anda juga bisa membuat tingtur dari serai yang meningkatkan penglihatan. Tuangkan 100 gram buah ke dalam stoples kaca dan tuangkan 400 ml. alkohol medis. Minumlah tingtur di pagi hari, 30 tetes sebelum makan selama 14 hari.
  • Ambil air bersih dingin dan percikkan ke dalam mata tertutupnya - prosedur ini meningkatkan sirkulasi darah dan mengurangi spasme vaskular.

Pencegahan penyakit

Untuk pencegahan munculnya astigmatisme, rekomendasi berikut harus diamati:

  • Jagalah matamu;
  • dengan beban yang lama pada mata, mereka harus diizinkan untuk beristirahat;
  • lakukan latihan mata;
  • tepukan ringan dengan ujung jari pada area sekitar mata dan kelopak mata;
  • menerangi tempat kerja dengan baik;
  • tidak bisa membaca sambil berbaring;
  • tidak layak menghabiskan waktu lama di depan komputer;
  • nutrisi, makan banyak sayuran, sayuran, beri, terutama blueberry dan ceri, bagus untuk mata;
  • mengunjungi oculist setahun sekali;
  • waktu untuk mengobati penyakit mata yang muncul;
  • menjaga aktivitas fisik dan berjalan-jalan di udara segar;
  • saat melakukan pekerjaan yang terkait dengan risiko kerusakan mekanis pada mata, lindungi mereka dengan kacamata khusus.

Apa itu astigmatisme mata, bagaimana mengobati suatu penyakit

Mata yang sehat adalah perasaan penuh kehidupan, ketika Anda dapat melihat orang yang dicintai saat anak-anak tumbuh besar. Melalui mata kita, kita melihat dunia di sekitar kita dalam semua warna dan kemegahannya. Merawat mereka adalah benar untuk membantu, untuk menjaga tegangan berlebih pada waktunya, tidak membiarkan anak-anak kita memakai kacamata dan kehilangan penglihatannya. Itu sangat nyata dan hanya bergantung pada kita.

Astigmatisme mata: apa itu, apa yang berbahaya?

Astigmatisme adalah distorsi bias mata, yaitu, sistem refraktif gagal. Ketidakmampuan untuk memfokuskan sinar cahaya pada retina, yang mengarah pada manifestasi gambar di depannya atau di belakangnya. Cacat ini dikaitkan dengan perubahan dalam bentuk lensa, kelengkungan kornea, atau kerusakan pada mata, yang menyebabkan hilangnya kemungkinan penglihatan yang jernih.

Perubahan kelengkungan kornea atau lensa menyebabkan terjadinya deformasi penglihatan. Akibatnya, retina menunjukkan siluet titik sebagai elips kabur, segmen atau angka delapan. Terkadang beberapa objek jatuh dari area fokus.

Diagnosis berbahaya perkembangan amblyopia, strabismus dan gangguan penglihatan.

Amblyopia (mata malas) - mengurangi ketajaman visual dengan astigmatisme progresif yang berkepanjangan. Ada kerusakan struktur saraf retina, serabut saraf, dan mungkin neuron otak. Dalam kasus seperti itu, bahkan setelah menyesuaikan, ketajaman visual mungkin tidak pulih.

Karena objek yang kabur dan kabur dari objek, seseorang mencoba memfokuskan penglihatan pada objek terdekat menggunakan semua metode yang tersedia: meregangkan kelopak mata, juling, memiringkan kepalanya ke samping, metode canggih untuk penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan strabismus yang tidak dapat diubah.

Tongkat Ali Platinum - semua tentang dia baca di publikasi kami di situs.

Apa yang harus dilakukan jika mata berair, Anda dapat belajar dari artikel ini.

Dari sini, Anda akan belajar bagaimana mengobati penyakit gusi.

Jenis dan derajat astigmatisme

Tergantung pada perubahan refraksi:

  1. Kornea - karena cacat kornea, lebih jelas daripada lensa, karena kornea memiliki kemampuan terbaik untuk membiaskan.
  2. Lens - disebabkan oleh distorsi bentuk lensa.

Ketika bentuk kornea terdistorsi, berkas cahaya bergerak di sepanjang banyak meridian. Yang paling penting dari mereka - vertikal dan horizontal, yang terletak satu sama lain selalu pada sudut yang tepat. Jika cacat visual terletak pada meridian vertikal, itu disebut langsung, dan pada horizontal - sebaliknya.

Astigmatisme dapat mempengaruhi kedua mata dan keduanya. Selama bertahun-tahun, astigmatisme menurun pada 30% pasien, tetap tidak berubah dalam 40%, dan berkembang dalam 25%.

Dari sifat kejadian dibagi menjadi:

  1. Fisiologis. Dengan penyakit semacam ini, perbedaan refraksi antara meridian utama adalah 0,5-0,75 dioptri. Perbedaan kecil ini tidak merusak penglihatan, dan tidak perlu perawatan. Para ahli mengaitkan strain ini dengan pertumbuhan bola mata yang salah.
  2. Patologis. Fluktuasi yang mencapai unit dioptri dalam fraktur dan menyebabkan patologi penglihatan sangat mempengaruhi kualitas penglihatan dan membutuhkan penyesuaian.
  3. Silindisme kongenital, yang disebabkan oleh kegagalan genetik, membutuhkan pemantauan terus-menerus oleh dokter, dideteksi selama dua tahun.
  4. Astigmatisme yang didapat. Dapat terjadi karena cedera pada mata atau operasi. Mungkin setelah transfer penyakit virus, patologi rahang atas.

Bergantung pada kerumitannya:

  • lemah - hingga 3 dioptri;
  • sedang - dari 3 hingga 6 dioptri;
  • kuat - di atas 6 dioptri.

Astigmatisme anak-anak

Seringkali anak-anak sudah muncul dengan astigmatisme kecil, yang pada tahun pertama kehidupan menurun dan menjadi kurang dari satu diopter. Ini adalah astigmatisme fisiologis yang tidak mengganggu penglihatan dan tidak diobati.

Tetapi jika anak itu gelisah, mengeluh sakit kepala atau sakit di alis, menyipitkan mata, mengalami ketidaknyamanan di mata, ini adalah alasan untuk berkonsultasi dengan dokter.

Dalam mengidentifikasi astigmatisme, perlu untuk melakukan koreksi secara tepat waktu, untuk memilih kacamata yang tepat, pada dasarnya lensa silindris diresepkan untuk penggunaan permanen. Intervensi bedah tidak dianjurkan sampai dewasa, karena sistem visual belum terbentuk.

Sering pada anak-anak, penyakit ini adalah bawaan, ditularkan dengan gen yang salah, sehingga penting untuk diperiksa oleh dokter mata dari 2 bulan.

Pengobatan astigmatisme anak

Cara yang paling umum dan murah adalah kacamata. Poin dipilih tergantung pada toleransi individu dan usia anak. Hal ini diperlukan untuk secara konstan menyesuaikan optik, memilih tergantung pada pertumbuhan bola mata. Penyakit ini dapat dikendalikan, jika Anda mengikuti semua rekomendasi dari dokter mata. Setelah didiagnosis astigmatisme pada waktunya, adalah mungkin untuk mencegah ketegangan mata yang parah, proses panjang yang dapat menyebabkan komplikasi.

Namun ada aspek negatif memakai kacamata. Seringkali, anak merasa sakit kepala dan kelelahan parah, tetapi gejala ini hilang setelah seminggu. Jika tidak, Anda perlu mengganti kacamata. Membatasi penglihatan lateral, ketidakmampuan untuk bermain olahraga juga menciptakan ketidaknyamanan bagi anak-anak. Ada terapi yang memungkinkan Anda mengurangi dampak kacamata dan akhirnya menjauh dari koreksi semacam itu.

Dengan astigmatisme lemah hingga 1,5 dioptri, lensa keras diresepkan, yang dipakai pada malam hari untuk memperbaiki kelengkungan kornea mata. Seiring waktu, koreksi ini memiliki efek positif. Metode ini disebut Orthokeratology.

Teknik modern menggunakan laser excimer, aman, cepat, hanya membutuhkan sekitar 15 menit. Tidak membutuhkan penjahitan dan periode rehabilitasi. Peningkatan penglihatan terjadi dalam beberapa jam, sepenuhnya pulih dalam waktu seminggu.

Laser tidak mempengaruhi lapisan mata yang dalam, bertindak hanya dengan sengaja pada kornea. Memotong jaringan permukaan, membuka akses ke cacat, menguap bagian dari kornea dan menutupi luka dengan lapisan yang dipotong. Pemulihan epitel terjadi karena kolagen dan mandiri tanpa penjahitan. Dengan intervensi ini, hanya diperlukan anestesi lokal.

Penyebab

Penyebab umum adalah patologi kongenital. Semua informasi dari orang tua ditularkan ke janin secara intrauterin melalui 23 ibu dan 23 kromosom paternal. Setiap kromosom membawa banyak gen yang bertanggung jawab untuk fungsi dan bentuk lensa dan kornea. Dan jika setidaknya satu orang tua memiliki gen yang rusak, maka bayi dapat menunjukkan tanda-tanda astigmatisme.

Bookmark pelanggaran refraksi cahaya terjadi sudah pada minggu ke-6 kehamilan untuk kornea dan 3-6 minggu untuk lensa.

Mengakuisisi alasan. Penglihatan memburuk dalam proses pengaruh faktor eksternal.

  • cedera mata;
  • komplikasi pasca operasi;
  • penyakit menular;
  • patologi dan penyakit gigi.

Dengan luka tembus mata, kornea dan lensa bisa rusak. Subluksasi lensa dan pecahnya aparatus ligamen juga dapat mengembangkan astigmatisme. Radang kornea (keratitis), penipisannya, menyebabkan distorsi bentuk (keratoconus).

Penjahitan atau divergensi yang tidak benar setelah operasi. Jahitan jahitan mengarah ke deformasi kornea dan dapat menyebabkan tekanan mata yang tinggi.

Gejala dan diagnosis

Gejala sekunder penyakit ini adalah malaise umum, kelelahan, tekanan dan nyeri di mata, sakit kepala. Semua faktor ini menyebabkan stres, yang dialami seseorang ketika mencoba untuk melihat gambar tertentu, untuk fokus pada objek, sebagai penyebab utama melarikan diri perhatiannya.

  1. Hilangnya ketajaman visual. Kompensasi dengan menambah atau mengurangi pembiasan lensa.
  2. Distorsi gambar yang terlihat. Tergantung pada meridian mana yang memiliki kemampuan refraksi yang besar, garis-garis seperti itu akan lebih baik dilihat oleh pasien (vertikal atau horizontal).
  3. Menyipitkan mata. Mengurangi kelengkungan dan daya refraksi dari meridian vertikal, yang dapat menstabilkan penglihatan pada pasien dengan astigmatisme langsung.
  4. Meregang abad ini. Meningkatkan penglihatan pada orang dengan reverse astigmatism. Mengurangi radius dan kemampuan refraktif meridian horizontal, pada saat yang sama meningkatkan kemampuan vertikal ini.

Untuk memperjelas diagnosis dan menentukan luasnya penyakit, pasien harus menjalani serangkaian pemeriksaan.

Ini termasuk:

  1. Pengukuran ketajaman visual. Ini ditentukan menggunakan tabel khusus dengan huruf-huruf dengan ukuran berbeda.
  2. Skiascopy (penentuan tingkat perubahan kemampuan bias sistem optik mata). Di sebuah ruangan dengan cahaya yang gelap, pada jarak satu meter, dokter mata mengarahkan cahaya dari lampu yang dipasang di sisi lampu ke pupil pasien dan mempelajari pergerakan bayangan pada retina, yang secara langsung tergantung pada keadaan kemampuan bias mata. Pertama, tipe astigmatisme (rabun atau hipermetropik) ditentukan, kemudian dengan bantuan lensa dengan daya refraksi yang berbeda, derajat pembiasan ditentukan.
  3. Refractometry. Alat khusus dengan refraktometer dengan skala pengukurnya digunakan untuk mendiagnosis astigmatisme dan penampilannya. Mengarahkan cahaya perangkat ini melalui sistem optik, di mana tanda tertentu diterapkan (tiga garis vertikal dan dua garis horizontal), gambar tanda ini tetap pada retina mata dan, jika mereka berpotongan, sistem bias kornea dan lensa tidak terdistorsi. Jika tidak, menggunakan skala pengukur untuk menentukan tingkat pelanggaran pembiasan cahaya.
  4. Ophthalmometry (ditentukan oleh kelengkungan kornea). Kemampuan refraktif kornea dan kornea terungkap menggunakan alat ophthalmometer. Metode ini menyerupai refraktometri. Gambar tertentu juga diproyeksikan ke kornea dan hasilnya ditentukan oleh lokasinya.
  5. Keratotopografi komputer. Metode modern menggunakan laser dan pengembangan komputer. Laser memindai kornea dari sisi yang berbeda dan dengan bantuan komputer semua informasi tentang bentuk, daya bias, dan distorsi diproses.
  6. Biomikroskopi. Menggunakan lampu celah untuk penelitian, mereka mempelajari kornea, lensa, tubuh vitreous secara detail. Melewati strip tipis melalui diafragma
  7. ringan, Anda dapat melihat potongan optik dari objek, dinding depan dan belakangnya. Periksa substansi dari kornea itu sendiri, lihat proses peradangan dan benda asing.
  8. Penetapan tekanan intraokular. Ini ditentukan dengan menempatkan beban di pusat kornea, dan tingkat defleksinya bergantung langsung pada tekanan internal.
  9. Menentukan tingkat keparahan penyakit. Hanya cocok untuk menentukan astigmatisme langsung. Oleskan kacamata khusus dan lensa dengan berbagai tingkat refraksi sehingga pasien dapat melihat huruf dari baris kesepuluh dari meja. Pembiasan lensa di mana hasilnya tercapai, dan akan menentukan pembiasan meridian yang diberikan. Prosedur yang sama dilakukan untuk meridian utama lainnya, dan perbedaan dalam perubahan akan sesuai dengan derajat astigmatisme yang diekspresikan dalam dioptri.

Perawatan obat

Bagaimana cara mengobati astigmatisme? Tugas utama terapi obat untuk menghentikan kerusakan penglihatan, meningkatkan mikrosirkulasi dan proses metabolisme pada jaringan mata.

Ketika diresepkan oleh dokter, tetes lensa digunakan untuk astigmatisme lensa:

Obat tetes yang diresepkan untuk meredakan ketegangan pada otot-otot mata, gunakan mezaton, atropin, mydriacil dan tropicamide. Vasodilator juga diresepkan, dan untuk sirkulasi darah di otak, obat-obatan - piracetam dan cinnarizine. Dan untuk memperkuat hasil penggunaan terapi vitamin (myrtilene forte, okyuvayt, vitrum).

Lensa untuk astigmatisme: jenis, kelebihan dan kekurangan

Penggunaan lensa kontak dianggap sebagai metode koreksi penglihatan yang paling setia, meskipun juga memiliki sejumlah kelebihan dan kekurangan.

Keuntungannya termasuk:

  • koreksi penglihatan yang efektif;
  • tidak mendistorsi gambar (kencang pada kornea);
  • jarak konstan ke retina;
  • tidak terlihat saat memakai;
  • pelestarian visi lateral.

Ada juga kerugiannya:

  • ada kemungkinan proses inflamasi;
  • miopia dari oksigen yang kelaparan kornea dapat meningkat;
  • ketidaknyamanan saat mengganti lensa kontak;
  • kemungkinan cedera saat menggunakan.

Setiap kekurangan dapat diminimalkan dengan penggunaan yang tepat dan implementasi semua rekomendasi dari dokter.

Yang paling nyaman adalah lensa toric.

Lensa memiliki posisi tetap yang sesuai dengan meridian yang kuat dan lemah.

Lensa lunak (terbuat dari bahan polimer lunak)

Menurut tingkat penggantian, mereka dibagi menjadi:

  • satu hari;
  • penggantian terjadwal (pakaian sehari-hari, dengan penggantian setelah paling lama sebulan, atau setiap tiga bulan sekali, tergantung produsen);
  • tradisional (jangka waktu penggunaan hingga 1 tahun).

Lensa kontak terbuat dari bahan keras, dipakai sepanjang tahun:

  • sederhana (memiliki kemampuan yang buruk untuk melewatkan oksigen);
  • gas permeabel (lebih dari sisanya memberikan akses ke oksigen, karena bentuknya yang kaku dapat memperbaiki astigmatisme keparahan sedang, bahkan memiliki bentuk bulat).

Lensa kontak dipilih secara ketat oleh dokter, masing-masing untuk setiap pasien.

Perawatan Astigmatisme di rumah

Cara termudah untuk meringankan jalannya penyakit adalah senam bagi mata. Ini akan membantu menjaga otot-otot mata dalam kondisi baik dan mencegah penyakit berkembang. Jadi, bagaimana mengobati astigmatisme dengan latihan senam?

  1. Fokus pada subjek yang dekat, lalu di bagian paling jauh, masing-masing selama 20-30 detik. Pergantian seperti itu berulang hingga 5 kali.
  2. Rotasi lambat dari mata searah jarum jam, kemudian melawan, selama 20-30 detik untuk setiap lingkaran.
  3. Fokus pada ibu jari tangan yang terulur. Lakukan gerakan tangan ke atas dan ke bawah, ke kanan dan ke kiri, mengikuti mata di belakang jempol.
  4. Tutup matamu selama lima detik. Ulangi beberapa kali.
  5. Gambar mata delapan, lima kali.
  6. Pijat kelopak mata dengan gerakan memutar.

Ini akan membantu merilekskan otot, meningkatkan sirkulasi darah dan kesejahteraan.

Obat tradisional juga siap membantu, kemungkinan besar sebagai metode pencegahan daripada kuratif.

Meredakan stres dengan air dingin. Sederhana dan efektif. Oleskan di mata dengan air dingin sampai lega. Meredakan nyeri, keretakan, kemerahan.

Pintu masuknya adalah jus buah dan sayuran:

  • wortel, bit dan mentimun (3: 1: 1);
  • jus wortel segar dengan lidah buaya, tambahkan peterseli dan seledri (7: 2: 2);
  • infus daun blueberry.

Belum lagi sederhana menggunakan sayur dan buah dalam bentuk mentah. Ceri terutama berharga, blueberry, bayam, dill, bit merah, bawang putih, dll.

Pencegahan

Setiap pencegahan astigmatisme harus dimulai dengan pencahayaan yang tepat, mungkin dengan sumber titik. Jangan menggunakan lampu fluorescent, jangan biarkan beban berlebih, padukan dengan tenaga fisik. Lakukan latihan untuk mata, terutama jika pekerjaan terhubung dengan komputer.

Kompleks vitamin yang dipilih dengan tepat akan memberikan dukungan yang baik untuk kesehatan mata.

Kesimpulan

Lebih baik mencegah penyakit daripada melawannya secara heroik.

Aturan sederhana untuk mata yang sehat:

  • bagian yang direncanakan dari dokter mata, terutama di masa kecil;
  • implementasi akurat dari semua rekomendasi spesialis, dengan munculnya perubahan dalam visi;
  • mengurangi ketegangan mata;
  • langkah-langkah pencegahan.

Astigmatisme adalah penyakit yang merespon dengan baik untuk koreksi. Hal utama - pendekatan yang tepat untuk masalah ini.

Untuk informasi lebih lanjut tentang apa itu astigmatisme, lihat video berikut.

Astigmatisme melihat apa itu

Astigmatisme (dalam terjemahan dari bahasa Latin - kurang fokus) adalah anomali bawaan atau diperoleh dari pembiasan, di mana sinar yang masuk ke mata tidak terfokus pada satu, tetapi dalam beberapa fokus yang berbeda. Dengan demikian, citra objek tidak terfokus pada retina, tetapi pada berbagai titik di depan atau di belakangnya. Karena ini, seseorang dengan astigmatisme mengeluhkan blurriness dan distorsi gambar, penglihatan ganda dan ketidaknyamanan visual.

Tidak seperti miopia (miopia) dan hiperopia (hyperopia), astigmatisme tidak berlaku untuk pembiasan bola. Ini berarti sinar cahaya ketika dibiaskan secara berbeda di berbagai bagian kornea dan lensa. Akibatnya, mengoreksi astigmatisme jauh lebih sulit daripada jenis ammetropium lainnya. Perlu dicatat bahwa astigmatisme yang salah tidak menyerah pada koreksi tontonan sama sekali.

Silindris fisiologis dan patologis

Sistem optik mata membiaskan sinar insiden tidak merata. Hal ini disebabkan oleh fitur anatomis dan fisiologis struktur bola mata dan ketidaksempurnaan optik dari media pembiasannya. Astigmatisme dalam 0,34 dioptri dianggap fisiologis normal. Itu tidak mempengaruhi ketajaman visual, tidak menyebabkan kelelahan visual, penglihatan ganda, sakit kepala dan fenomena asthenopic lainnya. Astigmatisme semacam ini hadir di hampir setiap orang.

Tidak seperti fisiologis, astigmatisme patologis memberi seseorang banyak ketidaknyamanan. Ini sangat berbahaya bagi anak-anak. Dengan tidak adanya perawatan tepat waktu, patologi ini dapat mengarah pada pengembangan strabismus atau ambliopia bias (yang tidak dapat dikoreksi oleh penurunan ketajaman visual).

Penyebab patologi

Dokter mata membedakan dua jenis utama astigmatisme: kornea dan lenticular (lensa). Alasan untuk yang pertama adalah kelengkungan kornea yang tidak rata, karena itu tidak dapat memfokuskan sinar yang masuk pada titik retina yang diinginkan. Akibatnya, seseorang telah mengaburkan gambar. Silindris lensa disebabkan oleh bentuk lensa yang tidak beraturan atau perpindahannya (dislokasi, subluksasi).

Perlu dicatat bahwa kekuatan bias kornea rata-rata 43 dioptri, sedangkan lensa - hanya 19 dioptri. Ini berarti bahwa kornea memainkan peran paling penting dalam refraksi (pembiasan sinar) mata. Bentuknya yang tidak teratur paling sering mengarah ke astigmatisme.

Penyebab paling umum astigmatisme bawaan dan didapat:

  • Kemandirian yang membebani. Bentuk bawaan penyakit ini paling sering diwariskan dari orang tua yang juga memiliki patologi ini. Silindisme seperti itu adalah karena cacat dalam kode genetik dan memanifestasikan dirinya pada anak usia dini.
  • Cedera. Luka memar, menembus dan luka yang tidak menembus bola mata dapat menyebabkan pergeseran lensa, goresan atau kornea yang pecah. Akibatnya, bekas luka terbentuk pada kornea, yang merusaknya. Pasien memiliki astigmatisme satu sisi, sering salah.
  • Penyakit radang mata. Berbagai keratitis adalah salah satu penyebab paling umum kelengkungan kornea. Mereka menyebabkan pelanggaran integritas, deformasi, kekeruhan. Secara alami, semua ini memiliki efek buruk pada pembiasan mata.
  • Keratoconus, keratoglobus, distrofi kornea. Penyakit-penyakit ini sering menyebabkan perubahan dalam bentuk normal kornea. Jika biasanya terlihat seperti belahan bumi yang melengkung sempurna, maka dengan astigmatisme itu memiliki bentuk tidak teratur atau ketidakteraturan di permukaan.
  • Intervensi bedah. Operasi selama insisi kornea dilakukan dapat menyebabkan deformasi. Alasan paling sering adalah pengenaan jahitan pasca operasi yang tidak tepat, divergensi atau pengangkatan prematur.

Klasifikasi astigmatisme patologis

Astigmatisme dapat dibagi menjadi benar dan salah. Yang pertama paling sering adalah bawaan dan memiliki kursus yang lebih menguntungkan. Sebagai aturan, itu mudah menerima tontonan atau koreksi kontak. Astigmatisme yang salah biasanya terjadi karena cedera, lesi inflamasi kornea, dan intervensi bedah. Ini tidak bisa diperbaiki, dan itu hanya bisa diperbaiki dengan bantuan koreksi penglihatan laser.

Selain itu, dalam oftalmologi ada sejumlah klasifikasi astigmatisme.

Tergantung di mana fokus optik berada (di depan atau di belakang retina), rabun, hipermetropik dan astigmatisme campuran dibedakan. Ketika sinar rabun berkumpul di depan retina, dengan hypermetropic - di belakangnya. Campuran ditandai dengan kombinasi pada satu mata rabun jauh dan rabun jauh.

  • Hipermetropis sederhana. Hal ini ditandai dengan pembiasan normal di salah satu dari dua meridian utama dan melemah pada yang kedua. Dengan demikian, salah satu bagian dari sinar yang memasuki mata berfokus pada retina, yang lain di belakangnya.
  • Hipermetropik kompleks. Ketika diamati melemahnya refraksi di kedua meridian utama, dan dinyatakan dalam berbagai derajat. Akibatnya, gambar terdistorsi objek di sekitarnya terbentuk di belakang retina mata yang terkena.
  • Rabun sederhana. Pada pasien seperti itu, refraksi di salah satu meridian utama (biasanya horizontal) adalah normal, dan di sisi lain - meningkat. Karena pembiasan yang berlebihan, bagian dari sinar difokuskan di depan retina, menyebabkan kaburnya gambar.
  • Rabun sulit. Hal ini ditandai dengan peningkatan daya bias di kedua meridian utama, dinyatakan dalam berbagai derajat. Gambar jatuh di depan retina. Pasien mengeluh mengaburkan gambar dan penglihatan yang buruk di kejauhan.
  • Bercampur Di salah satu meridian utama, sinar bias terlalu banyak, di sisi lainnya - lemah. Karena ini, satu bagian dari mereka berfokus di depan retina, yang lain di belakang. Patologi ditandai dengan penglihatan kabur dan kabur yang jelas.

Astigmatisme tidak beraturan tidak hanya ditandai oleh kelengkungan yang berbeda dari dua meridian utama, tetapi juga oleh daya bias yang tidak sama dalam satu meridian. Ini disebabkan permukaan kornea yang tidak rata. Silindris seperti itu tidak dikoreksi oleh kacamata dan lensa kontak.

Di mata astigmatic ada dua meridian utama yang terletak pada sudut 90 ° satu sama lain. Beberapa dari mereka lebih kuat membiasakan sinar masuk, yang kedua - yang paling lemah. Tergantung pada lokasi kedua meridian ini, berbagai jenis astigmatisme berbeda.

  • Langsung Hal ini ditandai dengan pembiasan sinar yang lebih kuat pada meridian vertikal. Jenis astigmatisme ini paling umum.
  • Terbalik. Sinar yang masuk lebih dibiaskan di garis horizontal daripada di vertikal. Ini cukup langka dan menyebabkan banyak ketidaknyamanan pada seseorang.
  • Dengan sumbu miring. Meridian utama bukan arah horizontal atau vertikal, dan miring.

Derajat

Perbedaan antara kekuatan bias dari dua meridian utama, dinyatakan dalam dioptri, menunjukkan derajat astigmatisme. Semakin banyak dia, semakin buruk orang itu melihat.

Ada derajat astigmatisme seperti itu:

  • lemah - hingga 3 dioptri;
  • sedang - 3-6 dioptri;
  • tinggi - lebih dari 6 dioptri.

Astigmatisme kurang dari 0,5 dioptri tidak memberi orang ketidaknyamanan yang diucapkan, karena apa yang tidak dikoreksi. Kacamata atau lensa kontak harus dipakai ketika patologi mengurangi kemampuan kerja atau kualitas hidup pasien.

Gejala penyakit

Silindris fisiologis tidak memiliki gejala klinis, sehingga seseorang tidak memperhatikannya sama sekali. Itu benar-benar tidak berbahaya, tidak mengarah pada pengembangan komplikasi dan tidak memerlukan koreksi. Munculnya gejala yang tidak menyenangkan adalah karakteristik dari berbagai jenis astigmatisme patologis.

Gejala yang paling khas dari penyakit ini:

  • ketajaman visual berkurang;
  • terdistorsi, gambar buram objek sekitarnya;
  • kebiasaan menyipitkan atau menarik kulit kelopak mata;
  • manifestasi asthenopic.

Untuk asthenopia akomodatif ditandai oleh munculnya kelelahan visual. Ketika melihat benda-benda di sekitarnya, seseorang dipaksa untuk menyaring matanya dalam upaya untuk memindahkan fokus lebih dekat ke retina. Ini menyebabkan ketidaknyamanan, kram dan sakit di mata, sakit kepala parah.

Seiring waktu, pasien dapat mengembangkan juling akomodatif. Fenomena ini terjadi terutama pada anak-anak yang lebih tua dari 2-4 tahun. Hal ini sangat berbahaya karena dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak dapat diubah (misalnya, amblyopia - mematikan satu mata dari tindakan persepsi visual).

Metode untuk mendiagnosis astigmatisme

Anda dapat mencurigai adanya astigmatisme oleh keluhan karakteristik seseorang. Program diagnostik biasanya termasuk penentuan ketajaman visual dan refraksi, skiascopy, pengukuran tekanan intraokular, biomikroskopi.

Metode diagnostik yang paling mudah dan cukup dapat diandalkan adalah skiascopy. Ini memungkinkan Anda untuk mengukur refraksi dalam meridian yang berbeda hanya dalam beberapa menit, untuk mengetahui jenis, jenis dan tingkat astigmatisme. Untuk menentukan bias juga dapat menggunakan metode yang lebih modern - refractometry.

Dalam diagnosis astigmatisme kornea, ophthalmometry dan keratotopography komputer sangat penting. Biasanya, kornea harus bulat sempurna dan memiliki tampilan bola yang halus. Dalam kasus astigmatisme, metode ini mengungkapkan pengukuran kelengkungan kornea atau berbagai penyimpangan di atasnya.

Tontonan dan koreksi kontak astigmatisme

Untuk koreksi astigmatisma rabun dan hipermetropis sederhana, lensa silindris digunakan. Mereka membiaskan sinar cahaya hanya dalam satu arah, tegak lurus dengan sumbu silinder. Pada astigmatisme kompleks dan campuran, kombinasi lensa bulat dan silinder biasanya digunakan.

Perlu dicatat bahwa memakai kacamata, lensa kontak keras atau lunak tidak menyembuhkan penyakit, tetapi hanya mengoreksi kesalahan bias. Oleh karena itu, bersama dengan koreksi, perlu untuk mencoba mengidentifikasi penyebab astigmatisme dan, jika mungkin, menghilangkannya. Ini akan membantu untuk menghindari perkembangan penyakit di masa depan.

Lensa kontak memiliki beberapa keunggulan dibandingkan memakai kacamata. Koreksi kontak cukup mudah dan memberikan koreksi penglihatan yang lebih efektif. Ketika astigmatisme sangat penting untuk memperbaiki lensa di posisi yang tepat. Untuk tujuan ini, berbagai metode digunakan: penggunaan ballast atau periballast, memotong tepi lensa.

Perawatan laser

Hal ini ditunjukkan dengan astigmatisme yang salah, ketidakmampuan atau keengganan untuk memakai lensa kontak atau kacamata. Koreksi laser adalah standar emas perawatan bedah patologi dan dilakukan atas permintaan pasien. Sebelum intervensi perlu untuk memastikan bahwa tidak ada kontraindikasi.

Koreksi laser astigmatisme kornea merupakan kontraindikasi pada kasus-kasus seperti ini:

  • periode kehamilan dan menyusui;
  • diabetes mellitus dalam tahap dekompensasi;
  • katarak, glaukoma, penyakit radang mata;
  • lesi retina berat.

Perawatan laser sangat efektif dengan astigmatisme abnormal, yang tidak bisa diperbaiki dengan koreksi kacamata. Ini membantu untuk menghilangkan cacat kornea dan mengembalikannya ke bentuk normal. Setelah koreksi laser, seseorang memperoleh kemampuan untuk melihat dengan jelas dan jelas dunia di sekitarnya.

Astigmatism: apa itu? Bagaimana cara mengobati astigmatisme mata di rumah?

Astigmatisme adalah pelanggaran struktur optik mata di mana gambar objek tidak benar berfokus pada retina. Akibatnya, seseorang melihat objek kabur dan terdistorsi. Optik mata termasuk kornea dan lensa, masing-masing, memancarkan astigmatisme kornea dan lensa, serta astigmatisme keseluruhan sistem mata (kornea + lensa).

Inti dari penyakit ini adalah pelanggaran tajam terhadap daya pembiasan fungsi optik di meridian: horizontal (lemah) dan vertikal (kuat). Mereka terletak tegak satu sama lain. Ketika penyakit diamati, fokus cahaya pada titik-titik yang berbeda, yang tidak jatuh pada retina mata. Berdasarkan hal ini, spesialis menetapkan diagnosis yang mengecewakan.

Apa itu?

Astigmatisme adalah pelanggaran terhadap permukaan lensa atau permukaan kornea. Ketika penyakit ini melanggar jatuhnya sinar pada retina. Fokus diproyeksikan di depan dan di belakang retina. Fokus yang terganggu mengarah pada visi nebula. Blur berkembang tidak merata.

Nebula terjadi di daerah-daerah tertentu. Dengan analisis yang cermat, titik-titik individu dilacak. Dokter mata mengatakan bahwa bayangan titik-titik dalam patologi menciptakan gambar linier, oleh karena itu, persepsi objek di sekitarnya terdistorsi. Seseorang dengan astigmatisme melihat oval, bukan lingkaran.

Penyebab

Penyebab utama astigmatisme mata adalah konfigurasi yang salah dari sistem optik. Ini muncul dengan kelengkungan tidak teratur dari kornea atau bentuk lensa yang tidak beraturan. Astigmatisme dapat terjadi dengan tekanan kelopak mata yang tidak merata, tulang orbita dan otot mata.

Jika astigmatisme okular memiliki bentuk yang diperoleh, maka faktor-faktor berikut dapat memprovokasi itu:

  • operasi ophthalmologic - dalam varian ini, alasan utama untuk pengembangan astigmatisme mungkin penjahitan yang tidak tepat dari kornea di mana sayatan dibuat, yang dapat menyebabkan perubahan bentuknya, yaitu, jika tepi luka sangat ketat, ketika jahitan diverged atau dihapus lebih awal;
  • berbagai jenis kerusakan dengan benda tajam atau menusuk, yang mengakibatkan perubahan cicatricial kornea atau subluksasi lensa;
  • kornea berkabut karena peradangan;
  • keratoconus adalah patologi kornea yang menyebabkan penipisannya, sebagai akibatnya ia memperoleh bentuk kerucut yang runcing;
  • cedera pada struktur sistem gigi - struktur yang salah dari rahang atas dan tonjolan yang kuat, serta tidak adanya sejumlah besar gigi dapat menyebabkan deformasi dinding orbit, yang pada gilirannya akan berkontribusi pada perkembangan astigmatisme;
  • pterygium - pertumbuhan konjungtiva pada kornea, sering terjadi dengan paparan sinar matahari yang panjang dan sering.

Seringkali penyakit ini diwariskan. Dalam hal ini, di hadapan astigmatisme di salah satu orang tua, anak harus diperiksa oleh dokter mata sesegera mungkin.

Klasifikasi

Astigmatisme dapat dibagi menjadi 3 jenis, yang secara langsung berkaitan dengan keadaan hyperopia atau miopia:

Semua jenis ini dapat berkembang dengan latar belakang penyimpangan berikut:

  1. Silindisme langsung atau balik (lokasi meridian dan intervalnya).
  2. Silindris lensa atau kornea (disebutkan di atas).

Perlu dicatat bahwa dengan astigmatisme kecil, orang-orang tidak memperhatikan kerusakan khusus dalam penglihatan, tetapi tergantung pada tipenya, gejala utama mungkin muncul dalam bentuk perpecahan, pusing dan kabur.

Gejala

Gejala astigmatisme mungkin kecil, dan akhirnya akan menjadi lebih jelas. Penting untuk mendeteksi penyakit ini tepat waktu dan mengambil tindakan medis yang diperlukan - pertama-tama, mencari saran dari dokter mata.

Gejala utama astigmatisme:

  • kelelahan mata konstan;
  • iritasi mata bola;
  • memburamkan atau distorsi gambar;
  • sulit untuk menangkap fokus (terutama saat membaca);
  • kelelahan visual;
  • kesulitan dalam melihat objek dekat dan jauh;
  • sakit kepala di bagian alis.

Penting untuk memperhatikan kerusakan penglihatan pada waktunya dan memperbaikinya secara tepat waktu dengan kacamata, lensa atau metode pemulihan lainnya.

Seperti apa bentuk astigmatisme: foto

Foto di bawah ini menunjukkan bagaimana penyakit memanifestasikan dirinya pada orang dewasa dan anak-anak.

Metode diagnostik

Jika astigmatisme dicurigai, spesialis melakukan pemeriksaan menyeluruh. Di antara teknik menonjol:

  • Visometri - memeriksa ketajaman visual menggunakan tabel medis khusus;
  • skiascopy, atau uji bayangan (prosedur diagnostik menggunakan lensa bulat dan silinder untuk menentukan derajat pembiasan);
  • refractometry (metode perangkat keras untuk informasi lebih rinci tentang patologi refraksi mata);
  • keratotopography (metode terkomputerisasi untuk mendapatkan peta topografi permukaan kornea).

Untuk mengidentifikasi penyebab yang menyebabkan astigmatisme, biomikroskopi, oftalmoskopi dan ultrasound digunakan.

Pengobatan astigmatisme

Efektivitas koreksi dan pengobatan astigmatisme ditentukan oleh jenis dan derajatnya. Misalnya, astigmatisme yang tepat agak mudah dikoreksi dengan lensa kontak khusus atau kacamata, sementara astigmatisme yang tidak tepat sulit untuk disembuhkan dan sering membutuhkan intervensi bedah.

Untuk koreksi dan pengobatan astigmatisme, Anda dapat menggunakan:

  • kacamata;
  • lensa kontak;
  • perawatan bedah;
  • penggantian lensa;
  • koreksi laser;
  • senam untuk mata.

Astigmatisme Koreksi Spektakuler

Dalam astigmatisme, kacamata khusus "kompleks" dengan lensa silinder khusus yang paling sering ditulis. Para ahli menyebutkan bahwa memakai kacamata "kompleks" pada pasien dengan tingkat astigmatisme tinggi dapat menyebabkan gejala yang tidak menyenangkan, seperti, misalnya, pusing, sakit pada mata, dan ketidaknyamanan visual.

Tidak seperti kacamata sederhana, dalam resep untuk kacamata "rumit" astigmatic, data muncul pada silinder dan poros lokasinya. Sangat penting bahwa pasien harus didiagnosis secara menyeluruh sebelum mengambil kacamata.

Karena sering ada kasus ketika seseorang dengan diagnosis "astigmatisme" harus mengganti kacamatanya beberapa kali.

Lensa kontak untuk astigmatisme

Untuk perawatan lensa kontak astigmatis dipilih sesuai dengan prinsip yang sama seperti lensa untuk kacamata. Namun, perlu dicatat bahwa, dibandingkan dengan kacamata, lensa memiliki beberapa kelebihan.

Kelebihan lensa kontak di atas kacamata biasa meliputi:

  1. Jarak konstan ke retina. Ketika memakai kacamata, mereka (kacamata) terus bergeser beberapa milimeter ke depan atau ke belakang, dengan hasil bahwa panjang fokus lensa juga bergeser. Hal ini mengarah pada penurunan (meskipun tidak signifikan) ketajaman visual dan akomodasi tegangan. Ketika menggunakan lensa, jarak dari mereka ke retina selalu sama, yang memastikan koreksi astigmatisme yang stabil.
  2. Koreksi penglihatan yang lebih efektif. Ketika memakai kacamata antara lensa dan kornea, ada jarak tertentu (10 - 12 mm), yang menciptakan tambahan "gangguan" di jalur sinar cahaya. Lensa dipasangkan langsung pada kornea dan berada dalam kontak dekat dengannya, membentuk sistem bias tunggal, yang secara signifikan meningkatkan efisiensi koreksi penglihatan.
  3. Efek kosmetik. Banyak orang malu memakai kacamata dan merasa tidak nyaman di dalamnya. Lensa kontak tidak terlihat dan praktis tidak menyebabkan ketidaknyamanan bagi mereka yang memakainya, dan karenanya merupakan solusi ideal untuk pasien ini.

Untuk koreksi astigmatisme dapat digunakan:

  1. Lensa kontak keras. Mereka terbuat dari polimer tahan lama, sebagai hasil dari mereka mempertahankan bentuk konstan mereka. Selain itu, lensa kontak keras dan cairan air mata yang terakumulasi antara itu dan kornea sampai batas tertentu membantu untuk menyamakan kornea, sebagai akibatnya tingkat astigmatisme menurun dan ketajaman visual meningkat.
  2. Lensa kontak lunak. Mereka terbuat dari bahan lunak dan dapat berbentuk bola, silinder atau spherocylindrical (toric).

Perlu dicatat bahwa masalah penting dalam pengangkatan lensa kontak adalah cara untuk memperbaikinya. Ketika menggunakan lensa bola, itu tidak begitu penting, karena memiliki kekuatan bias yang sama di sepanjang panjangnya. Pada saat yang sama, ketika menggunakan lensa kontak silinder atau torik, sangat penting bahwa sumbu silinder terletak tegak lurus tegak lurus terhadap meridian yang terkena, jika tidak maka tidak akan ada efek yang tepat dari mereka.

Koreksi laser excimer dari astigmatisme

Dalam beberapa tahun terakhir, koreksi laser excimer paling sering digunakan untuk pengobatan astigmatisme (hingga ± 3.0 D). Koreksi laser menurut teknik LASIK hampir tidak bisa disebut operasi. Prosedur ini dilakukan selama 10–15 menit di bawah anestesi tetes lokal, dan efek laser tidak melebihi 30–40 detik, tergantung pada kerumitan casing.

Selama koreksi penglihatan menggunakan metode LASIK, perangkat khusus, microkeratome, memisahkan lapisan permukaan kornea dengan ketebalan 130-150 mikron, membuka akses sinar laser ke lapisan yang lebih dalam. Kemudian laser menguap bagian dari kornea, flap kembali ke situs dan diperbaiki oleh kolagen, substansi kornea sendiri. Jahitan tidak diperlukan, karena pemulihan epitelium di sepanjang tepi flap terjadi secara alami.

Setelah koreksi visi dengan metode LASIK, masa rehabilitasi minimal. Adalah baik untuk melihat pasien dimulai dalam 1-2 jam setelah prosedur, dan akhirnya visi dipulihkan dalam waktu seminggu.

Senam

Senam dengan astigmatisme digunakan dalam kombinasi dengan prosedur lain. Dilakukan secara sistematis dengan kursus yang panjang. Prosedur senam membantu untuk membawa otot mata dalam nada, meredakan ketegangan mereka.

Prinsip umum senam dengan kornea non-bola:

  1. Satu set latihan memungkinkan Anda untuk melakukan pemanasan dan meregangkan otot;
  2. Setelah mengisi daya, Anda harus menahan pandangan selama 10 detik;
  3. Penglihatan tepi mengarah ke relaksasi kornea, lensa;
  4. Di antara latihan Anda perlu mempertahankan istirahat;
  5. Kompleks prosedur terdiri dari bagian yang menguatkan dan santai;
  6. Untuk meningkatkan ketajaman visual, disarankan untuk sering mengalihkan pandangan dari objek yang jauh ke objek terdekat;
  7. Daftar latihan - gerakan mata ke atas dan ke bawah, kiri-kanan, searah jarum jam;
  8. Saat melakukan pengisian daya, Anda perlu mengurangi tampilan ke hidung;
  9. Kedipan yang sering dan halus juga sangat membantu.

Ada beberapa kompleks latihan fisik pada mata untuk memperbaiki ketajaman visual. Mengembangkan seluruh senam sekolah dengan astigmatisme.

Intervensi bedah

Perawatan bedah adalah untuk menciptakan sekitar perimeter insisi kornea yang mengubah kelengkungannya. Setelah operasi, masa pemulihan bisa bertahan untuk waktu yang lama.

Pilihan rejimen pengobatan tergantung pada tingkat patologi yang terdeteksi selama diagnosis, pada keberadaan jaringan parut dan pada usia pasien.

Perawatan anak dimulai dengan koreksi kacamata astigmatisme, keamanan LASIK memungkinkan teknik ini diterapkan dalam praktik pediatrik.

Penting bagi pasien dengan astigmatisme untuk terus memantau visi mereka dengan dokter, mengganti kacamata dan menjalani terapi profilaksis. Anda perlu tahu bahwa memakai seluruh periode beberapa lensa dan kacamata tidak diperbolehkan, karena dalam proses menyelaraskan perubahan kornea terjadi, membutuhkan penggantian dan terapi korektif.

Seorang dokter mata untuk pengobatan astigmatisme dapat mengeluarkan memo khusus dengan latihan mata yang dicat. Senam teratur tidak akan memungkinkan gangguan penglihatan lebih lanjut dan, dalam kombinasi dengan rejimen pengobatan utama, akan mengarah pada hasil positif yang diucapkan.

Prognosis dan pencegahan astigmatisme

Dengan pengobatan astigmatisme yang terlambat atau tidak adekuat, penurunan tajam dalam ketajaman visual, amblyopia, atau juling dapat terjadi. Kriteria untuk koreksi astigmatisme yang dilakukan secara kualitatif adalah peningkatan kualitas penglihatan binokular.

Pencegahan astigmatisme terdiri dalam distribusi beban visual yang rasional, pergantian mereka dengan latihan khusus untuk mata dan aktivitas fisik, pencegahan cedera dan peradangan kornea. Untuk mengidentifikasi astigmatisme bawaan, perlu dilakukan pemeriksaan medis terhadap anak-anak sesuai dengan jadwal usia. Pencegahan komplikasi sekunder membutuhkan koreksi optik astigmatisme tepat waktu.

Google+ Linkedin Pinterest